Badan Amalan Islam (BAI) FK Unissula

Be a Good Moslem Be a Professional Doctor
Halaman Depan | Kontak Kami | Pengurus | Program Kegiatan
"Dan apabila aku sakit, maka Dialah Yang menyembuhkan aku" (QS. AsySyuara : 80) .:|:. "Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhan dalam apa yang diharamkan-Nya atasmu" (HR. Imam Bukhari) .:|:. "Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan obat, dan Dia menjadikan bagi setiap penyakit ada obatnya, maka berobatlah kamu, dan jangan kamu gunakan barang yang haram" (HR. Abu Dawud)
Dari Redaksi
Selamat Datang di Homepage BAI Fakultas Kedokteran Unissula. Selamat Menjelajahi Situs ini (Redaksi)

Kami mohon maaf jika saat Anda mendownload suatu file, bertebaran banyak iklan di layar Anda. Sekali lagi mohon maaf karena minimnya fasilitas dari kami. Terima Kasih (Redaksi)
Kategori
  • Nafais Tsamarah
  • Microbiology
  • Opini
  • Berita
  • Riset
  • Peradaban
  • Pemikiran
  • Muslimah
  • Siyasah
  • Aksi Mahasiswa
  • Thibbun Nabawi
  • Ensiklopedi
  • Uncategorized
  • Weblink
  • Menu BAI
  • News Release
  • Majelis Syura
  • Mentoring
  • KSS
  • Info Kegiatan
  • Info Finansial
  • Info FULDFK
  • Kegiatan Eksternal
  • Buletin Al-Haqq
  • Mading Al-Bayyan
  • Majalah Al-Firdaus
  • I-Med edisi Unissula
  • Download
  • Ebook Aqidah
  • Ebook Taffsir
  • Ebook Hadits
  • Ebook Muslimah
  • Sistem Politik
  • Kedokteran
  • Dokumen BAI
  • Kuliah Islam
    Materi kuliah Islam Disiplin Ilmu Kedokteran FK Unissula

  • Belajar & Berfikir
  • Komunikasi
  • Masalah Kesehatan
  • Hematopoetin
  • Imun & Kulit Kelamin
  • Hormon & Metabolisme
  • Muskuloskeletal
  • Cardiovascular
  • Pernapasan
  • Pencernaan
  • Enterohepatik
  • Penyakit Tropis
  • Saraf
  • Metodologi Penelitian
  • Urogenitalia
  • Reproduksi
  • TumBang & Geriatri
  • Perilaku dan Jiwa
  • KB & Kependudukan
  • Penglihatan
  • THT
  • SKN
  • Kegawat Daruratan
  • Manajemen RS
  • Mutiara Kata
    "Dan apabila aku sakit, maka Dialah Yang menyembuhkan aku" (QS. AsySyuara : 80)

    "Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhan dalam apa yang diharamkan-Nya atasmu" (HR. Imam Bukhari)

    "Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan obat, dan Dia menjadikan bagi setiap penyakit ada obatnya, maka berobatlah kamu, dan jangan kamu gunakan barang yang haram" (HR. Abu Dawud)

    SEMINAR

    MMLC Nasional 3 - FULDFK 2013 klik di sini
    MMLC & Coronaria
    Media Center informasi acara MMLC FULDFK DEW IV FULDFK 2010 klik di sini

    Silaturahmi Muslimah Jateng & DIY 2010 & Talk Show Muslimah, "Save Your Life From The Threatening of Cancer" klik di sini
    ANTIBIOTIC IV
    Informasi seputar Antibiotic 4 BAI FK Unissula Klik di sini
    SEMINAR MUSLIMAH
    Silaturahmi Muslimah Nasional 2007. Talk Show Muslimah CANTIK ISLAMI, "The Essence of The Real Beauty" klik di sini
    Team Members

    [Login Member]
    STATS
    December 23, 2010
    Ketika Kekasih Kembali
    Pada suatu subuh, Rasulullah SAW memanggil Ali Bin Abu Thalib. Rupanya Rasulullah saat itu merasakan kedinginan yang sangat, ia measa tak sanggup memimpin sholat subuh berjama’ah. Sehingga ia meminta Ali untuk menyampaikan pada Abu Bakar agar mengimami sholat subuh berjama’ah.

    “Kalau masih ada Rasulullah tidaklah pantas bagi saya menjadi imam sholat berjama’ah.” Jawab Abu Bakar setelah tiga kali didesak oleh Ali.

    Sehingga Rasulullah dalam keadaan kepayahan, dipapah oleh Ali, memaksakan diri mengimami sholat Subuh berjama’ah, yang ternyata itulah sholat subuh terakhir. Begitu selesai dan mengucapkan salam, Rasulullah menghadap kea rah sahabat-sahabatnya, yang hampir seluruhnya telah berlinang air mata. Mereka telah merasakan bahwa tiada lama lagi Rasulullah SAW akan meninggalkan mereka. Beliau SAW memandang wajah para sahabat dan membacakan sebuah ayat



    Katakanlah: Sesungguhnya Aku Ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa Sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya". Al Kahfi 110

    Seolah Rasulullah ingin berkata, bila beliau SAW adalah manusia biasa yang makan, minum, tidur, menikah, maka beliau SAW juga akan meninggal dunia. Seluruh sahabat termenung, pikiran mereka berlalu ke kenangan setiap orang bersama Rasul SAW. Air mata Abu Bakar mengalir bersama ingatan saat kakinya ia relakan digigit ular di gua Tsur karena di pangkuannya tertidur Muhammad SAW yang kelelahan dalm perjalanan hijrah ke Madinah. Abu Bakar tak tega bergerak menghindari ular karena hal itu akan membangunkan Beliau SAW. Lain lagi Ali Bin Abu Thalib, belum lepas dari memoir saat ia tidurkan tubuhnya di ranjang Rasulullah SAW saat prajurit quraisy mengepung rumah Rasulullah dan mendobrak kamar beliau SAW. Tubuh Ali dapat saja tertusuk pedang-pedang pemuda quraisy seandainya mereka langsung menikam.

    Rasulullah SAW pulang ke rumah Aisyah. Namun ketika Fatimah datang, Aisyah mempersilahkan Fatimah berdua dengan Rasul SAW. Tampak Rasul membisikkan sesuatu kepada Fatimah sehingga Fatimah menangis. Di sela tangisnya, kembali Rasul SAW membisikkan sesuatu yang kemudian membuat Fatimah tersenyum. Aisyah yang penasaran sempat menanyakan pada Fatimah, namun dijawab bahwa itu adalah rahasia. Di kemudian hari Fatimah menuturkan pada Aisyah, “Nabi berkata bahwa beliau akan wafat dalam sakitnya ini sehingga aku menangis. Lalu beliau berkeata, akulah orang pertama dari keluarganya yang akan menyusul beliau pertama kali, sehingga aku tertawa.”

    Tidak berapa lama ada salam dari luar rumah. “Waalaikum salam warahmatullahi wa barakatuh..” jawab Fatimah. “Siapakah yang di luar?” Tanya Fatimah.

    “Saya sudah datang, salamkan pada Rasulullah, aku sudah datang.” Kalimat itu yang disampaikan tamu di luar.

    Disampaikanlah oleh Fatimah pada ayahandanya bahwa di depan ada tamu. “Tamu yang engkau maksud sudah ada di sini.” Jawab Rasul SAW. Fatimah bingung karena tiada siapapun yang ia lihat. Sesungguhnya yang datang adalah Izroil a.s.

    “Mana Jibril ya Izroil? Aku belum ridho kau cabut nyawaku sebelum Jibril kau hadirkan di sini.”Beliau SAW meminta.

    Rupanya Jibri a.s. berada di langit pertama, ia tak kuasa mengikuti Izroil mencabut nyawa manusia yang paling ia kasihi. Akhirnya tak ada pilihan lagi bagi Izroil selain menjemput Jibril.

    Begitu Jibril hadir di hadapan Rasul SAW bertanya ia, “Ada apa ya Rasulullah engkau memanggil diriku?”

    “Wahai Jibril, aku belum ridho dicabut nyawa sampai aku tahu bagaimana kondisi ummatku sepeninggalku?”Pertanyaan Rasul SAW yang sangat mencintai ummatnya.

    “Itu bukan hakku untuk menjawab ya Rasulullah, aku akan menanyakannya kepada Alloh.” Maka Jibril dan Izroil kembali menghadap Alloh.

    Setelah itu dapatlah sebuah jawaban bahwa ummat Muhammad akan selamat jika memegang Al Qur’an dan sunnah Rasul.

    Barulah Rasulullah katakan, “Saya ikhlas dicabut nyawa kini.”

    Begitu Rasulullah mulai dicabut nyawa oleh Izroil, Jibril memalingkan mukake kanan tak tega melihat kekasihnya dicabut nyawa.

    “Ummati..Ummati.. Ummati.. (Ummatku..Ummatku.. Ummatku..)..”ucap beliau saat nyawa mulai meregang dari ujung kaki hingga lutut.

    “As sholat..As sholat.. As sholat.. (Sholat..sholat..sholat...)..” Kata Beliau SAW berganti saat nyawa tercabut sampai ke pinggang.

    “Alaikum bi sholat..alaikum bi sholat.. alaikum bi sholat.. (wajib sholat... wajib sholat... wajib sholat...)” Sesampainya di kerongkongan, kata beliau SAW kembali berganti. Izroil persilahkan Jibril maju ke depan untuk menunjukkan di mana kelak Rasulullah berada.

    “Tak perlu karena beliau maksum.”Jawab Jibril pada Izroil.

    “Alaikum bi sholat wa ma amalakat aimanukum (kewajiban atasmu sholat dan kewajiban sholatnya orang-orang yang menjadi tanggung jawabmu).” Begitu pesan terakhir yang keluar dari lisan beliau SAW.

    Kemudian bersama hembusan nafas terakhir, Rasulullah mengucapkan kalam syahadat. Kepala beliau semakin berat di pangkuan Aisyah. Bulir air mata mengalir dalam tangisan istri-istri dan para sahabat. Dijemput tidak kurang oleh tujuh puluh ribu malaikat yang berbaris sampai ke sidratul muntaha. Angin berhenti berhembus, burung tidak berkicau saat itu.

    Kekasih telah kembali pada Alloh.....

    Ya Rasul...kenali diriku yang telah dicabik dosa. Biarlah aib di dunia tersebar ke penjuru buana.Namun syafaat dan pertemuan denganmu lebih utama.

    Sumber: FB Alumni BAI FK Unissula
    http://www.facebook.com/note.php?note_id=474355681936
    posted by admin BAI @ 9:17 PM  
    0 Comments:

    Post a Comment

    << Home
     
    Al-Quran
    "Dengan menyebut nama Allah yang Mahapengasih lagi Mahapenyayang"

    "Dan sesungguhnya inilah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan jangan kamu ikuti jalan-jalan (lainnya), sebab jalan-jalan itu akan mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Demikianlah Allah berwasiat kepada kamu semoga kamu bertaqwa"
    (QS. al-An'am : 153)

    "Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu..."
    (al-Qashash : 77)

    Artikel Lainnya
    Arsip Artikel
  • Arsip Sesuai Relevansi
  • Archive
    Kalender Kegiatan
    BASIC TRAINING
    Informasi seputar ANTIBODY XVIII (Annual Training for Better Organization and Islamic Health Community) klik di sini
    Tinggalkan Pesan
    Facebook

    LINK PARTNER
  • BKLDK
  • FSLDK
  • FULDFK
  • BANNER

    Free Domain