Badan Amalan Islam (BAI) FK Unissula

Be a Good Moslem Be a Professional Doctor
Halaman Depan | Kontak Kami | Pengurus | Program Kegiatan
"Dan apabila aku sakit, maka Dialah Yang menyembuhkan aku" (QS. AsySyuara : 80) .:|:. "Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhan dalam apa yang diharamkan-Nya atasmu" (HR. Imam Bukhari) .:|:. "Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan obat, dan Dia menjadikan bagi setiap penyakit ada obatnya, maka berobatlah kamu, dan jangan kamu gunakan barang yang haram" (HR. Abu Dawud)
Dari Redaksi
Selamat Datang di Homepage BAI Fakultas Kedokteran Unissula. Selamat Menjelajahi Situs ini (Redaksi)

Kami mohon maaf jika saat Anda mendownload suatu file, bertebaran banyak iklan di layar Anda. Sekali lagi mohon maaf karena minimnya fasilitas dari kami. Terima Kasih (Redaksi)
Kategori
  • Nafais Tsamarah
  • Microbiology
  • Opini
  • Berita
  • Riset
  • Peradaban
  • Pemikiran
  • Muslimah
  • Siyasah
  • Aksi Mahasiswa
  • Thibbun Nabawi
  • Ensiklopedi
  • Uncategorized
  • Weblink
  • Menu BAI
  • News Release
  • Majelis Syura
  • Mentoring
  • KSS
  • Info Kegiatan
  • Info Finansial
  • Info FULDFK
  • Kegiatan Eksternal
  • Buletin Al-Haqq
  • Mading Al-Bayyan
  • Majalah Al-Firdaus
  • I-Med edisi Unissula
  • Download
  • Ebook Aqidah
  • Ebook Taffsir
  • Ebook Hadits
  • Ebook Muslimah
  • Sistem Politik
  • Kedokteran
  • Dokumen BAI
  • Kuliah Islam
    Materi kuliah Islam Disiplin Ilmu Kedokteran FK Unissula

  • Belajar & Berfikir
  • Komunikasi
  • Masalah Kesehatan
  • Hematopoetin
  • Imun & Kulit Kelamin
  • Hormon & Metabolisme
  • Muskuloskeletal
  • Cardiovascular
  • Pernapasan
  • Pencernaan
  • Enterohepatik
  • Penyakit Tropis
  • Saraf
  • Metodologi Penelitian
  • Urogenitalia
  • Reproduksi
  • TumBang & Geriatri
  • Perilaku dan Jiwa
  • KB & Kependudukan
  • Penglihatan
  • THT
  • SKN
  • Kegawat Daruratan
  • Manajemen RS
  • Mutiara Kata
    "Dan apabila aku sakit, maka Dialah Yang menyembuhkan aku" (QS. AsySyuara : 80)

    "Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhan dalam apa yang diharamkan-Nya atasmu" (HR. Imam Bukhari)

    "Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan obat, dan Dia menjadikan bagi setiap penyakit ada obatnya, maka berobatlah kamu, dan jangan kamu gunakan barang yang haram" (HR. Abu Dawud)

    SEMINAR

    MMLC Nasional 3 - FULDFK 2013 klik di sini
    MMLC & Coronaria
    Media Center informasi acara MMLC FULDFK DEW IV FULDFK 2010 klik di sini

    Silaturahmi Muslimah Jateng & DIY 2010 & Talk Show Muslimah, "Save Your Life From The Threatening of Cancer" klik di sini
    ANTIBIOTIC IV
    Informasi seputar Antibiotic 4 BAI FK Unissula Klik di sini
    SEMINAR MUSLIMAH
    Silaturahmi Muslimah Nasional 2007. Talk Show Muslimah CANTIK ISLAMI, "The Essence of The Real Beauty" klik di sini
    Team Members

    [Login Member]
    STATS
    July 14, 2011
    Menuju Muktamar BAI 2011
    Ayo sebentar lagi muktamar,.
    jika ada seribu orang berjuang dijalan ini, maka salah satunya adalah aku.
    jika ada seratus orang berjuang dijalan ini, maka salah satunya adalah aku.
    jika ada sepuluh orang berjuang dijalan ini, maka salah satunya adalah aku.
    jika hanya seorang berjuang dijalan ini, maka bisa dipastikan itulah aku.

    cukuplah paham "meaning" yang ada,.
    maka menjadi petugas karcis tol pun adalah sebuah kemuliaan. karena ketika setiap mobil yang melewatinya, ia tersenyum kepada sang sopir dan mendo'akan nya agar selamat sampai tujuan..

    mari jadikan diri kita contoh untuk orang2 disekitar kita, kalau kita tidak mampu entahlah siapa lagi yang akan melakukannya..
    posted by admin BAI @ 8:55 PM   0 comments
    Amalan Sebelum Tidur
    Ada ilmu baru nih SEBELUM tidur, Rasulullah SAW berpesan kepada Aisyah ra :

    "Ya Aisyah jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara, yaitu :
    1. Sebelum khatam Al Qur'an
    2. Sebelum membuat para Nabi memberimu syafaat di hari akhir
    3. Sebelum para muslim meridhoi kamu
    4. Sebelum kau laksanakan haji dan umroh"

    Bertanya Aisyah :
    "Ya Rasulullah.. Bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara seketika?"

    Rasul tersenyum dan bersabda : 1. "Jika engkau tidur bacalah : Al Ikhlas tiga kali seakan-akan kau mengkhatamkan Al Qur'an." Bismillaahir rohmaanir rohiim,
    Qulhualloohu ahad' Alloohushshomad' lam yalid walam yuulad' walam yakul lahuu kufuwan ahad' (3x)

    2. "Membaca sholawat untuk ku dan para nabi sebelum aku, maka kami semua akan memberi syafa'at di hari kiamat“. Bismillaahir rohmaanir rohiim, Alloohumma shollii 'alaa Muhammad wa'alaa alii Muhammad (3x)“

    3. "Beristighfarlah untuk para muslimin maka mereka akan meridhoi kamu“. Astaghfirulloohal adziim aladzii laa ilaaha illaa huwal hayyul qoyyuum wa atuubu ilaih (3x)

    4. "Perbanyaklah bertasbih, bertahmid, bertahlil, bertakbir maka seakan - akan kamu telah melaksanakan ibadah haji dan umroh“.
    Bismillaahir rohmaanir rohiim, Subhanalloohi Walhamdulillaahi walaailaaha illalloohu alloohu akbar (3x)

    *Untuk ingatan kita bersama.
    Kalau berkenan.. Jgn di inbox aja, broadcast yah ke saudara Muslim yang lain. RasuIullah saw bersabda ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang kekal bagi orang yang mengajarnya, meski hanya 1 ayat,dan meskipun kita sudah meninggal dunia.
    posted by admin BAI @ 8:54 PM   0 comments
    July 13, 2011
    Materi KSS, 12 Juli 2011

    AMAL-AMAL MENAKJUBKAN

    Terkadang saat naik kendaraan melintasi jalanan kota mata kita tertuju dan takjub melihat masjid nan indah, kemudian kita bergumam, wah subhahanallah siapa yang membangun masjid nan indah serta megah ini, pasti amalnya sangatlah berlipat ganda, kemudian biasanya kita bertekad suatu saat saya juga mau punya masjid sebesar dan semegah itu buat sangu akherat…

    Banyak orang memiliki semangat untuk melakukan amalan besar, apalagi orang-orang islam yang mengerti bahwa syarat untuk masuk surga adalah banyak amal shalih pada hari perhitungan kelak. Sehingga dewasa ini banyak sekali pemilik perusahaan, artis2, pengusaha2 kaya, dan konglomerat saling berlomba-lomba mengerjakan amal shalih, entah itu bershadaqah pada orang miskin, membangun tempat ibadah, mengadakan acara santunan ke panti-panti asuhan dsb…

    kadang kita takjub pula kepada para da'i yang muncul di tivi, mereka berceramah tak kenal lelah, kemudian para alim yang beribadah sholat sampai kening mereka hitam berbekas sujud. Bahkan ada yang berpuasa daud, satu hari buka satu hari puasa, Subhahanallah ingin rasanya mencontoh mereka.

    Tapi pertanyaannya apakah semua itu bernilai dihadapan Allah??

    YANG BESAR BELUM TENTU BESAR

    Ketahuilah wahai saudaraku kaum muslimin semoga Allah memberikan hidayah kepadaku dan kepada kalian untuk berpegang teguh kepada Al-Kitab dan As-sunnah-, sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla tidak akan menerima suatu amalan apapun dan dari siapapun kecuali setelah terpenuhinya dua syarat yang sangat mendasar dan prinsipil, yaitu :

    1. Amalan tersebut harus dilandasi keikhlasan hanya kepada Allah, sehingga pelaku amalan tersebut sama sekali tidak mengharapkan dengan amalannya tersebut kecuali wajah Allah Ta’ala.

    Maka jelas merujuk dari firman Allah, “Barang siapa mengharap perjumpaan dengan Rabb-nya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shalih dan janganlah ia mempersekutukan seoran gpun dalam beribadat kepada Rabb-nya.” (QS. Al Kahfi: 110).

    Ada 2 hal penting dari ayat tersebut yang perlu digarisbawahi,

    Pertama, “Barangsiapa mengharap perjumpaan denga Rabb-Nya…”. Jelas dan amat menjelaskan bahwa diterimanya amal kita hanya jika kita berniat ikhlas karena mengharap ridho Allah SWT saja. Banyak orang memiliki amalan besar, tidak hanya dalam bidang muamalah seperti membangun masjid, shodaqoh, menyantuni anak yatim tetapi juga ibadah kepada Allah mereka puasa sehari buka sehari puasa, sholat tepat waktu, tetapi semua itu hanya ditunjukkan untuk mengharap wajah manusia, bukan Allah inilah yang berbahaya

    “Dan Kami datang kepada amalan yang mereka kerjakan, lalu Kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang beterbangan.” (QS. Al Furqan: 23)

    Jangan sampai ibadah yang kita lakukan dikotori niat-niat buruk hanya karena ingin dipuji dan sebagainya, karena percuma dan tidak akan dihitung sebagai amal oleh Allah SWT.

    Kedua, jelas HANYA ORANG ISLAM, yang bisa diterima Amalnya oleh Allah SWT, begitu istimewanya orang islam, hingga seharusnya kita sangat mensyukuri sedari kecil kita sudah memiliki iman dan islam ini, karena ini merupakan karunia yang amatlah besar. Seandainya saja kita bukan muslim dan tidak beriman pada Allah, niscaya tak pernah ada satu kebaikanpun dari kita yang terhitung amal shalih.

    Tetapi coba kita perhatikan keadaan orang Islam sekarang. Mereka sama sekali tidak memanfaatkan keislaman mereka, berbuat maksiat, meninggalkan shalat, tidak mau puasa, mengingkari jihad, semua itu dilakukan tanpa sadar bahwa berkah terbesar yaitu iman dan islam yang mereka miliki tidak semua orang memilikinya. Bagaikan anak kecil yang memiliki emas seberat 5 kg tetapi hanya melempar-lemparkan kemudian dia buang ke laut, karena tidak tahu berharganya emas tersebut, sama seperti kebanyakan umat muslim mereka memiliki iman islam tetapi hanya disandang saja tidak dimanfaatkan untuk berbuat kebajikan sama sekali.

    “Barangsiapa mengerjakan kebajikan, dan dia beriman, maka usahanya tidak akan diingkari (disia-siakan), dan sungguh. Kamilah yang mencatat untuknya.”(QS.Al-Anbiya’:94).

    Bagi kaum kafir, sekeras apapun dan seikhlas apapun mereka beramal, benar-benar , mengharap wajah tuhan mereka, tetap saja semua amal baik tersebut gugur tidak berarti. Mereka hanya akan mendapati catatan amal mereka tetapi tidak bernilai karena keingkaran mereka terhadap Allah azza wa jala

    “Dan orang-orang yang kafir, perbuatan mereka seperti fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga. Tetapi apabila didatangi tidak ada apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah baginya. Lalu Allah memeberikan kepadanya perhitungan (amal-amal) dengan sempurna dan Allah sangat cepat perhitungan-Nya. (An-Nuur:39)

    2. Pelaksanaan amalan tersebut harus sesuai dengan petunjuk Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wa ‘ala alihi wasallam.

    Adapun syarat yang kedua agar amalan kita diterima adalah: Mengikuti tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Artinya: Amalan yang kita kerjakan untuk mendekatkan diri kita kepada Allah, harus sesuai dengan apa yang diterangkan oleh Allah dan oleh Rasul-Nya.

    Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman: “Pada hari ini telah telah Aku sempurnakan untuk kalian agama kalian, dan telah Ku-cukupkan kepada kalian nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu menjadi agama bagi kalian.” (QS. Al Maaidah: 3). Agama kita yang mulia ini telah disempurnakan oleh Allah SWT sebelum Rasulullah memejamkan kedua matanya untuk selama-lamanya. Maka agama kita ini sama sekali tidak membutuhkan kepada seseorang untuk menambah sesuatu ke dalamnya, ataupun menguranginya.

    Dan sabda Rasulullah SAW: “Hendaklah kalian berpegang teguh dengan sunahku dan sunnah para khalifah ar-rasyidin (yang diberi petunjuk) sesudahku, gigitlah dengan gigi geraham kalian, dan hati-hatilah dari setiap perkara yang baru (dalam agama), karena sesungguhnya perkara yang baru (dalam agama) adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah sesat, dan setiap kesesatan adalah di neraka.” (HR. At-Tirmidzi ).

    Dalam hadits lain Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan, “Barang siapa yang membuat hal-hal yang baru di dalam perkara (agama) ini yang bukan merupakan bagian darinya, maka amalan itu akan tertolak.” (HR. Bukhari dan Muslim ).

    Ayat-ayat dan hadits-hadits tersebut di atas telah menegaskan akan wajibnya mengikuti tuntunan Rasulullah SAW dalam beramal. Barang siapa yang beramal tidak sesuai dengan tuntunan Beliau maka amalannya akan ditolak alias tidak diterima, meskipun amalannya besar, meskipun amalan itu telah membudaya di kalangan kaum muslimin ataupun amalan tersebut kelihatannya menurut kaca mata sebagian orang baik. Kesimpulannya untuk menilai baik tidaknya suatu amalan bukanlah akal manusia, akan tetapi setiap amalan harus di timbang dengan timbangan syariat; Al Quran dan Al Hadits. Apa yang sesuai dengan keduanya kita kerjakan, dan apa yang tidak sesuai kita tinggalkan. Inilah jalan seorang muslim yang sejati.

    Di zaman kita ini telah menjamur di kalangan sebagian masyarakat amalan-amalan yang dianggap ibadah, padahal sama sekali tidak pernah dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam maupun para sahabatnya. Apakah mereka lebih paham tentang agama Islam daripada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan sahabatnya? Ataukah mereka telah memiliki tuntunan yang berbeda dengan tuntunan yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya?

    KESIMPULAN

    Mari kita berbenah diri dalam beramal kepada Allah SWT, karena tentunya bagi kita surga lebih baik dari pujian manusia dan kehormatan dunia. Tentunya amal shalih yang ikhlas dan mengikuti petunjuk Rasulullah yang dibutuhkan, jangan segan melakukan amalan-amalan ringan, namun justru ikhlas melaksanakannya seperti infaq Rp 500 rupiah asal ikhlas dan istiqamah bisa menjadi amal andalan kita sebagai pembuka pintu surga kelak. Karena bagusnya amalan-amalan yang besar tentunya dimulai dari memperbagus amalan-amalan kecil kita.

    Belajar dan berilmulah agar kita tidak tersesat dari amalan-amalan bid’ah yang tidak sesuai petunjuk rasul, salah satunya dengan mengikuti Kajian Selasa Sore setiap jam 16.00 di masjid Sultan Agung, insya Allah mempermudah langkah kita dan memantapkan diri dalam beramal sesuai tuntunan Rasulullah.

    Jangan sampai rugi memanfaatkan keislaman kita, kita sudah islam dan beriman, jika nanti kita tidak masuk surga, JANGAN SALAHKAN ORANG LAIN TAPI SALAHKAN DIRI SENDIRI, kenapa tidak mau serius menggapai ridho Allah. Wallahu a’lam bishawab..

    Selasa, 12 Juli 2011’

    Pengisi: Ustadz Umo

    Sumber Lain:

    1. Al-Quran dan Al Hadist

    2. Makalah Ustadz Abu Abdirrahman Abdullah Zaen
    (Mahasiswa S2 Universitas Islam Madinah, Saudi Arabia) www. muslim.or.id

    Labels:

    posted by transformers @ 6:20 AM   0 comments
    Al-Quran
    "Dengan menyebut nama Allah yang Mahapengasih lagi Mahapenyayang"

    "Dan sesungguhnya inilah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan jangan kamu ikuti jalan-jalan (lainnya), sebab jalan-jalan itu akan mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Demikianlah Allah berwasiat kepada kamu semoga kamu bertaqwa"
    (QS. al-An'am : 153)

    "Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu..."
    (al-Qashash : 77)

    Artikel Lainnya
    Arsip Artikel
  • Arsip Sesuai Relevansi
  • Archive
    Kalender Kegiatan
    BASIC TRAINING
    Informasi seputar ANTIBODY XVIII (Annual Training for Better Organization and Islamic Health Community) klik di sini
    Tinggalkan Pesan
    Facebook

    LINK PARTNER
  • BKLDK
  • FSLDK
  • FULDFK
  • BANNER

    Free Domain